Wakil Ketua Dewan Pers: Terkait Kasus Toro Jika Hakim Memvonis Bersalah, Dewan Pers Tidak Tinggal Diam


PEKANBARU - Wakil Ketua Dewan Pers, Achmad Djauhari kembali menegaskan, bahwa masalah yang dihadapi Toro Laia, Pemimpin Redaksi, harianberantas.co.di Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru adalah murni tindakan kriminalisasi.

"Untuk itu,  Dewan Pers adalah institusi pertama yang melawan tindakan kriminalisasi ini," katanya kepada pers di Pekanbaru, Kamis (30/11/2018).

Djauhari berada di Pekanbaru untuk menghadiri Lokakarya Pers.

"Jika Toro divonis bersalah, itu artinya Pengadilan sebagai institusi pemberi rasa keadilan telah ikut melakukan tindakan kriminalisasi," katanya. 

"Dan tidak menghargai SEMA, Surat Edaran Mahkanah Agung tentang majelis yang harus mendengar kesaksian Ahli Pers" tegasnya.

Dengan demikian, kata Djauhari, Dewan Pers yang terus memantau persidangan ini, memberi dukungan kepada Toro selaku korban kriminalisasi.

"Sikap Dewan Pers sejak awal sudah jelas. Ini kasus sudah disidangkan di Dewan Pers. Dan masalah  ini harus diselesaikan secara etik serta UU Pers," katanya.

"Masalah kata-kata diselesaikan dengan kata-kata," tambahnya.

Nah, saat ini kata Djauhari, ditunggu aja proses persidangan.

Kemudian yang terpenting, sebaiknya pers tetap menghormati proses pengadilan.

"Jika nanti Toro dihukum bersalah, Dewan Pers tidak akan tinggal diam. Kami akan bantu memperjuanhkan upaya hukum. Sampai ke Mahkamah Agung," katanya.




(TIM) 
Wakil Ketua Dewan Pers: Terkait Kasus Toro Jika Hakim Memvonis Bersalah, Dewan Pers Tidak Tinggal Diam Wakil Ketua Dewan Pers: Terkait Kasus Toro Jika Hakim Memvonis Bersalah, Dewan Pers Tidak Tinggal Diam Reviewed by Redaksi on 03.35 Rating: 5